fanatisme merk ponsel : kesetiaan yg sia-sia?


hari gini masih fanatik terhadap satu merk ponsel? Masih ingat jaman nokia masih berjaya hingga dijuluki ponsel sejuta umat? banyak fans setia yg sukarela membela merk tersebut, menyebutnya user friendly, fitur paling lengkap dll.  namun kemudian era BB tiba, dan banyak orang yg tadinya anggota barisan pembela nokia dengan mudahnya menjilat ludahnya sendiri dan kini berbalik membela BB yg katanya selalu online, selalu terhubung. Benarkah orang2 seperti itu yg saya curiga lebih mengutamakan trend daripada isi dan fungsional fitur yg sebenarnya mengerti apa yg sebenarnya mereka bangga-banggakan dari satu brand tersebut? kebanyakan padahal cuman pengguna biasa yg bahkan tak bisa memaksimalkan penggunanaan semua fitur ponselnya. yang mereka tahu cuman : “kata orang tuh merk ini bagus bla bla bla”.

beralih ke pengguna ponsel yg menurut saya seharusnya sudah memiliki pemahaman jauh mendalam tentang ponsel yg mereka gunakan, ya saya coba mengamati pengguna ponsel yg rata2 bisa dibilang gadget freak krn seringnya berganti2 ponsel dan mereka terlibat aktif di berbagai situs forum diskusi di internet macam forumponsel atau kaskus. dari hasil pengamatan berbagai diskusi tentang bermacam merk, banyak di antara mereka sepertinya sudah cinta mati dg satu merk ponsel tertentu hingga meski sudah pernah dikecewakan baik dari produk ponselnya sendiri yg cacat atau rusak, atau dari pelayanan after sales dan service resmi merk tersebut yg dodol, mereka tetap tak berpaling ke lain merk. mereka bahkan lebih getol lagi membela merk yg mereka puja puji tersebut. tak sedikit di antara mereka yg tak segan2 menjelek2kan merk lain di forum2 diskusi, memuji merk pilihan mereka setinggi langit seakan tanpacela.

saya sendiri juga sempat terjebak dalam satu apa ya,belum sampe ke fanatisme sih, mungkin satu pemujaan merk yaitu ketika saya menggunakan merk siemens dan motorola. dari dulu saya entah kenapa selalu enggan menggunakan produk yg terlalu banyak di-overestimate oleh publik (baca : terlalu pasaran😛 ). jadi ketika semua orang menyanjung dan memilih nokia, saya masih ingat betapa bencinya pada merk ponsel sejuta umat tersebut. saya malah setia dengan siemens lalu kemudian motorola. saya sempat menggunakan sekitar 5 type ponsel siemens secara berturut2 sebelum kemudian menggunakan motorola sampai sekitar 7 type. namun kemudian kemudian dua merk tersebut menyurut hingga bahkan lenyap dari pasaran dan saya terpaksa memilih merk yg masih tersisa. pilihan saya jatuh pada sony ericsson (SE) sampai beberapa kali. namun akhirnya saya terpaksa menjilat ludah sendiri dengan mulai menggunakan nokia. apalagi setelah menggunakan nokia ber-os symbian 3rd edition, saya makin jatuh cinta hingga akhirnya sempat menggunakan nokia beberapa kali. apalagi setelah era BB menaik dan nokia meredup, saya jadi makin mesra dengan nokia dan menjadi BB hater. namun kemesraan saya dg nokia musnah dg ke-aroganan nokia utk tidak mau menggunakan OS android. keinginan kuat utk mencicipi os android akhirnya membuat saya berpaling ke samsung.

pada akhirnya saya tidak bisa mengklaim diri saya penggemar atau fanatik dari satu merk. dari pengalaman saya menggunakan berbagai merk ponsel, baik merk terkenal maupun lokal eks china, rasanya tidak ada satupun yg benar-benar memuaskan dari segi produk maupun after sales service-nya. hampir semua merk yg pernah coba ada type yg ketika saya gunakan mengalami kerusakan. nokia yg suka sok mengaku market leader bahkan sudah berulangkali mengecewakan dengan produk yg defektif dan service center resmi yg berbelit-belit lagi menjengkelkan pelayanannya. Jadi menurut pendapat saya tak ada gunanya brand-minded apalagi fanatik terhadap satu merk ponsel. namanya juga barang bikinan manusia, barang elektronik pula, rasanya tak ada yang bisa lepas dari cacat. pelayanan after sales service dari berbagai brand yg mengaku2 BESAR/HIP/super duper hi-tech etc  juga pada dasarnya semua NOL BESAR.  yg lebih menjengkelkan, mengutip dari wikipedia tentang cloud computing (yg saya rasa bisa diterapkan pada industry ponsel) :

During a video interview, Forrester Research VP Frank Gillett expresses criticism about the nature of and motivations behind the push for cloud computing. He describes what he calls “cloud washing” in the industry whereby companies relabel their products as cloud computing resulting in a lot of marketing innovation on top of real innovation.

dimana dinyatakan sekarang ini lebih banyak inovasi marketing daripada inovasi yg sesungguhnya secara riil.

lalu kata-kata Richard Stallman, lagi2 tentang cloud computing,  tp tetap saya rasa bisa diterapkan pada industri ponsel :

“It’s stupidity. It’s worse than stupidity: it’s a marketing hype campaign”

pada intinya, industri ponsel sekarang ini juga lebihbanyak berkutat pada istilah-istilah baru yg secara marketing menarik meski fungsionalitasnyadipertanyakan. jadi jangan mau menelan mentah2 segala slogan dan iklan baik oleh OS maupun merk ponsel yg memuja-muji fitur-fitur baru yang ‘wah’ sementara masih banyak alternatif lain yg lebih menarik atau lebih berguna. intinya sih sesuaikan aja sama kebutuhan dan apa yg kamu senangi, bukan yg orang banyak senangi dan merasa butuh, padahal mereka tak sadar telah terjerat jebakan marketing yg memang selalu lihai membodohi publik.

as a consumer we deserve the best and we’ve got the right to choose what’s the best for us🙂

5 thoughts on “fanatisme merk ponsel : kesetiaan yg sia-sia?

  1. Gw punya temen yg fanatik dgn merk Nokia tp bukan karna dia nyaman dgn fitur atau interface dari tuh merk. Melainkan karna hape nokia dia yg sebelum2nya walau sering dilempar/dibanting ama anaknya, tetap bisa berfungsi buat telp n sms. Fanatisme jenis apa ini namanya ya? Makanya waktu dia mau beli smartphone, tetap kekeuh ama nokia. Padahal kalo mau awet dan tahan bantingan, beli aja hape monokrom.😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s