promosi?


Hari Sabtu siang tanggal 10 Mei, aku dan temanku, Dwi, pergi ke itc kuningan/ mal ambassador. Seperti biasa untuk berbelanja dan sekedar cuci mata. Aku sebetulnya bingung antara hendak membeli sarung kulit a la pda air untuk 6120c-ku atau stereo headset dengan ujung kepala a la SE untuk 6120c-ku juga. Sementara Dwi sudah membulatkan tekad untuk membeli casing baru untuk 2505 nya yang dibeli dalam keadaan berwarna pink! Hahaha.
Kami sedang asyik memilih-milih (sebenernya sih terpaksa liat-liat secara nunggu 2505 diganti casingnya – yang ternyata memakan waktu cukup lama) terdengar suara ribut-ribut orang-orang berteriak. Kami sempet kaget juga. ‘Apaan nih? Masak sih ada orang berantem di mal?’ hehehe. Norak banget ya perkiraan kami? Kemudian muncul segerombolan orang yang adalah sumber dari segala suara berisik itu lagi. Ternyata ‘parade-parade-an’ untuk ngiklanin hape motorola w230. Ampyun dah. Berisikna gak mutu. Emang sih orang jadi banyak yang noleh untuk ngeliat ada apa sebenernya. Tapi, aku ampe sekarang masi bertanya-tanya sebetulnya cara promosi macam gini nih efektif nggak sih? Aku sendiri secara yang ampir tiap hari buka-buka berbagai review hape baik di web atau di tabloid sih udah ngerti cukup lama tentang motorola w230 ini. Harganya lumayan murah dan ada slot micro sd plus music player. Secara fitur sih lumayan untuk harga segitu. Bentuknya juga gak norak. Sempat terpikir untuk mengganti nokia 2626ku dengan w230. Jadi ada atau tidaknya ‘parade’ brisik nan konyol tadi itu sama sekali nggak ada bedanya buatku (mungkin juga bagi sebagian besar pembaca blog ini yang aku rasa udah sering browsing-browsing review hape. hehehe). Promosi macam gini terus terang malah bikin aku agak illfeel ma brand motorola. Kesannya nggak banget (meskipun dulu aku sempat jadi pengguna setia motorola. e398-pun aku sampe beli 2 kali! hahahaha. Cuman akhir-akhir ini motorola menurutku produknya dah gak ada lagi yang bener-bener ‘worth’ secara rasio harga dg fitur) Nggak tau juga sih kalo brand laen juga udah sering pake promosi macam gini juga. Yang penting kan aku nggak ngeliat pada saat promo itu berlangsung. Hohoho. Mungkin bagi calon konsumen yang memang buta atau kurang melek informasi dan calon konsumen penggila keramaian dan kebrisikan cara promo model gini bakal lumayan efektif. Minimal untuk sekedar memberi tau mereka tentang keberadaan produk tersebut (aku udah nggak jarang lagi nemuin pedagang atau penjaga toko hape yang nggak ngerti berbagai type ponsel. rata-rata mereka apalnya nokiyem atau SE ajah). Bagi yang sudah tau tentang produk itu sih mungkin bisa gak peduli, makin tertarik atau jeleknya malah jadi nggak tertarik lagi. Nggak tau juga sih. Aku emang nggak paham tentang marketing. Mungkin memang selera orang sini kayak gitu sih ya. Shallow. Asal menarik perhatian ajah. Who knows.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s