gonta-ganti hape


Untuk yang kegemarannya bergonta-ganti hape, pasti sudah amat sangat mengenal ini : jual-beli dan tukar-tambah hape.
Yap, saya akui saya sendiri juga suka berganti-ganti hape. Rekor yang terparah(paling singkat saya miliki) adalah dalam waktu satu bulan, yaitu ketika memakai sony ericsson z530i. Hape yang paling lama saya miliki adalah siemens c55 selama kurang lebih satu tahun lebih sedikit. Dari tiap kali berganti hape, yang paling sering saya lakukan adalah dengan cara menukar-nambahkan hape lama dengan yang baru. Hape yang saya tidak saya jual lagi hanyalah siemens c35i yang memang sudah sangat jadul. Beberapa hape saya jual kepada teman atau kenalan. Yang lain(sebagian besar) dijual atau ditukar tambahkan di counter penjualan di pusat-pusat perdagangan hape. Seringnya, saat menjual atau menukar tambahkan hape ke counter yang didapat adalah sakit hati yang amat sangat(hohoho). Ya, habis gimana ya. Meski dari tabloid atau majalah kita sudah mengetahui standar harga second(seken) suatu hape, tetap saja si counter akan menawar untuk menghargainya antara 300-600 lebih murah dari harga standar seken. Yaa, memang sih mereka hanya mau mengambil keuntungan sebesar-besarnya dan menekan resiko sekecil-kecilnya(dasar pedagang!). Cuman sering emang saya merasa ‘nyesek’ di saat-saat menjual hape kita ke counter, apalagi saat mendengar kata-kata si penjaga counter yang berusaha meyakinkan kita kalo hape lama kita yang akan kita jual itu sudah tidak ada harganya lagi, tidak laku, dan jarang ada orang yang mau. Bullshit banget! Indonesia gituuu…dimana yang murah selalu laku..meski harganya cuman beda-beda dikit ma barunya. Tetep aja barang seken tu pasarnya masih cukup luas. Tadinya saya mengira hal ini cuman terjadi pada hape-hape ber-merk nggak ngetop (baca : non-nokia). Ternyata nggak juga tuh. Beberapa kali saya(dan teman-teman saya) sempat mau menukar/menjual nokia yang dijual jauuuuuuuh banget dari harga standar seken..apalagi harga barunya. Sony ericsson yang mulai cukup populer di indonesia pun nasibnya sangat menyedihkan. Saya ingat SE k610i saya yang pertama yang sempat ditolak oleh beberapa toko di roxi meski kondisinya masih mulus dan baru 3 bulanan kurang saya pakai. SE w880i milik teman saya juga bernasib kira-kira hampir sama, terjual dengan penurunan sejuta lebih meski baru dipakai sebulan. Jauh lebih ‘melegakan’ untuk menjual hape lama kita ke teman atau kenalan, atau ke orang lain secara langsung. Biasanya saya dapat harga yang masih lumayan jauh di atas penawaran di counter. Gak perlu ribet en sakit hati pula dengerin ocehan si salesman sok tau yang ditanya spek hape aja gak bisa jelasin dengan bener(biasanya yang ada akunya yang ngoceh sok tau ke calon pembeli, hehehe)! Cuman ya emang lebih susah si jual langsung gini. Gak selalu ada orang yang mau menampung. Kalo jual ma ‘perfect strangers’ via internet pun suka alot proses nawar en ketemuannya.
Jadi, sebetulnya, ada gak sih cara yang efektif untuk menjual atau menukar tambahkan hape lama kita dengan yang baru? Atau minimal tips untuk menjual hape kita dengan harga yang lumayan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s